Skip to content

Iran kecam Russia dan China soal nuklear

27/05/2010

Presiden Mahmoud Ahmadinejad mengatakan, sokongan Russia bagi sekatan baru PBB terhadap Iran tidak boleh diterima dan menyeru Presiden Dmitry Medvedev memikirkan kembali sokongannya pada sikap Washington.

Iran dihina Rusia dan China minggu lalu ketika hanya beberapa jam setelah negara itu menawarkan pengiriman uranium yang diperkaya ke luar negeri, Washington mengumumkan bahawa semua lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB menyokong rancangan sekatan baru.

Dalam satu kecaman yang tidak biasa dilakukannya terhadap pemerintah Rusia, Ahmadinejad menyampaikan pidato yang disiarkan televisyen yang ditujukan langsung kepada Medvedev yang, menurutnya, tunduk pada tekanan AS untuk menyokong sekatan itu.

“Jika saya Presiden Russia, apabila akan membuat keputusan-keputusan tentang masalah-masalah yang berkaitan dengan sebuah negara besar (Iran). saya akan bertindak lebih hati-hati. Saya akan berfikir lagi,” kata Ahmadinejad.

“Bangsa Iran tidak tahu apakah mereka (Russia) sahabat dan tetangga kita? Apakah mereka bersama kita atau mencari sesuatu yang lain?”

“Kita seharusnya tidak melihat, pada saat penting, tetangga kita (Rusia) menyokong negara yang menentang kita, yang telah menunjukkan dendam kepada kita selama 30 tahun,” katanya menuju pada Amerika Syarikat, yang memimpin usaha diplomatik antarabangsa bagi sekatan baru..

“Ini tidak bisa diterima bagi negara Iran. Saya mengharapkan mereka (Rusia) memberikan perhatian dan melakukan tindakan yang baik.”

“Saya mengharapkan bahawa para pemimpin Rusia dan pejabat penting memerhatikan kata-kata persahabatan ini dan melakukan tindakan yang baik dan tidak membiarkan negara Iran menganggap mereka masuk dalam kalangan kelompok musuhnya,” katanya.

Ahmadinejad mengatakan, pertukaran bahan bakar nuklear yag disetujui dengan Turki dan Brazil minggu lalu dan disampaikan kepada Badan Tenaga Atom Internasional (IAEA) pada Isnin adalah satu kesempatan bersejarah untuk mengatasi jalan buntu dengan Barat menyangkut program nuklear Iran.

“Tidak mungkin pada masa depan negara Iran akan memberikan satu kesempatan baru kepada Tuan Obama,” katanya.

Washington dan banyak negara Eropah khuatir, pengayaan uranium Iran bertujuan untuk membuat senjata nuklear.

Iran mengatakan, program nuklearnya hanya untuk tujuan-tujuan damai dan mengatakan bahawa pihaknya memiliki hak kedaulatan untuk mencari teknologi nuklear.

Para pengkritik Barat mengenai perjanjian dengan Turki dan Brazil mengatakan, dengan pertukaran bahan bakar nuklear sesuai dengan perjanjian itu, Iran masih tetap memiliki bahan yang cukup untuk membuat bom atom jika uranium itu diperkaya dalam kadar tinggi, dan itu tidak menghambat kelanjutan program pengayaan uranium Iran.

From → Dunia

Comments are closed.

%d bloggers like this: