Skip to content

Perdana menteri Jepun ingkar janji

07/05/2010
Perdana Menteri Jepun Yukio Hatoyama didakwa telah memungkiri salah satu janji utamanya ketika berkempen pada 2009, iaitu pengkalan tentera Amerika Syarikat di Okinawa.

Janjinya untuk memindahkan pengkalan marin Futenma, yang menampung lebih 47.000 tentera AS, terbukti efektif mendorong popularitinya di mata rakyat Jepun, terutama penduduk Pulau Okinawa, yang merasakan langsung kerosakan akibat perilaku tentera AS selama ini.

Ketika dilantik, September 2009, dia mendapat sokongan dari 70 peratus rakyat Jepun. Situasi itu diyakini akan segera berubah, setelah pernyataannya ketika berkunjung ke Okinawa untuk pertama kalinya sebagai PM, Rabu lalu.

Dia mengatakan pengkalan tentera AS harus dipertahankan demi keamanan nasional.

Hal itu disebutnya sesuai dengan kesepakatan tentera yang dibuat setelah Jepun menyerah kalah dalam Perang Dunia II. Oleh kerana itu, dia meminta warga Okinawa menerima pengkalan tentera AS di sana. Ditambahkannya, sulit untuk memindahkan pangkalan AS dari Okinawa.

Sebelum partinya menang, yang membuat dirinya menjadi PM tahun 2009 lalu, dia berjanji menempatkan Jepun dalam hubungan yang lebih bebas dengan AS. Dia berjanji menyelesaikan masalah pangkalan itu selewat-lewatnya Mei 2010.

Gabenor Okinawa Hirokazu Nakaim mengatakan sikap Hatoyama yang berlawanan dengan keinginan penduduk masih dapat dipertimbangkan. “Masih ada waktu baginya untuk mempertimbangkan ini, hingga akhir Mei, agar sejajar dengan janji pemilihannya,” kata Nakaim.

Pada April lalu, ratusan ribu warga Okinawa menunjuk perasaan menuntut segera ditutupnya pangkalan tentera AS. Kemarahan mereka sangat wajar, mengingat telah banyaknya peristiwa buruk akibat perilaku para perajurit AS terhadap penduduk, terutama perempuan, dan anak-anak yang menjadi korban pemerkosaan oleh tentera AS.

Salah satu yang masih belum dilupakan warga Okinawa, adalah peristiwa penculikan seorang siswi sekolah Okinawa, yang kemudian diperkosa beramai-ramai oleh para perajurit AS pada 1995. Berbagai surat khabar Jepun memuat kecaman terhadap Hatoyama, dan memperingatkan yang akan ditanggungnya.

Desakan undur

“PM telah menyatakan bahawa dia akan mempertaruhkan jawatannya untuk menyelesaikan persoalan hingga akhir Mei. Kata-kata ini yang akan dipegang,” sebut Mainichi Shimbun dalam halaman editorial. Situasi ini tidak disia-siakan pembangkang, yang turut meningkatkan tekanan pada Hatoyama, mendesaknya agar mengundurkan diri.

“Ini jelas merupakan pelanggaran janji, dan bagi warga Okinawa, ini merupakan pengkhianatan,” ujar Sadakazu Tanigaki, presiden Partai Demokratik Liberal. “Sudah sewajarnya PM mengundurkan diri, jika dia gagal menyelesaikan masalah ini hingga 31 Mei,” tambahnya.

Tinjauan pendapat terakhir memperlihatkan 72 peratus sokongan rakyat Jepun, pada September 2009 lalu, telah turun mendadak menjadi hanya tinggal sekitar 20 peratus. “PM Hatoyama tidak boleh berbuat apa-apa lagi, selain bakal terus kehilangan pengaruh politiknya,” sebut Shinichi Nishikawa, profesor politik dari Universiti Meiji, Tokyo.

“Tidak akan menjadi kejutan, jika seruan agar dia mengundurkan diri segera menyebar didalam gabungannya. Bahkan jika dia boleh selama kali ini, desakan untuk pengunduran dirinya tetap akan berlanjut setelah pilihanraya,” tambah Nishikawa.

Di Washington, jurucakap jabatan Luar Negeri AS Philip Crowley mengatakan AS akan berusaha mencari penyelesaian yang saling menguntungkan dengan Jepun, sambil menunggu kepastian rancangan Hatoyama untuk pengkalan tentera Futenma.

Hatoyama dilaporkan bakal mengusulkan pemindahan 1.000 tentera laut dan operasi helikopter AS ke pulau Tokunoshima, 200 Km dari Okinawa. Dia merancang menemui tiga wakil akota dari Tokunoshima, hari Jumat, di Tokyo, meminta mereka menyokong rancangan itu. Tapi, para wakil kota sejak dahulu telah menyuarakan penentangan.

[berbagai sumber/C-5]

From → Dunia

Comments are closed.

%d bloggers like this: